Thursday, December 30, 2010

PAGI YANG AGAK MEMENATKAN

Assalamualaikum w.b.t


Alhamdulillah sampai juga aku ke pejabat. Pagi ni aku nak cerita kisah yang berlaku di sepanjang perjalanan aku ke office. Hari ni pagi-pagi lagi suami dah bersiap nak ke mesyuarat sekolah. Tambahan pula dia adalah pembentang pada pagi ini. Alhamdulillah semua kelengkapan anak-anak telah siap dia sediakan (beg & kelengkapan ke nursery). Dia juga dah sediakan semua kelengkapan pumping ku (untuk dibawa ke pejabat). Terima kasih hubby, you are the best for me (syahdu lah pulak). Sebelum keluar dia dah pesan "Ummi, abang pergi dulu. Susu Aiman je yang abang belum isi dalam beg. Ummi ambillah nanti". Dengan yakin aku menjawab "ok!"

Tudung pun masih belum siap digosok. Jam sudah pun menunjukkan jam 7.45. "Ayyooooo... aku dah lambat ni" getus hatiku. Cepat cepat cepat. 'Anan bangun, kita pi sekolah' kejutku secara berbisik ke telinga Anan. Si Aiman dah memang berjaga dan menangis kat ruang tamu sambil memerhati umminya lalu lalang. Macam-macam mainan dah dilambakkan didepan sikecil itu supaya diam. Tiada satu pun permainan yang menarik minatnya.

Ok, sekarang ummi dah siap. Jom Aiman, aku pun mendukung Aiman. Tiba-tiba hidung ku terbau bau yang kurang menyenangkan. Allah!, berak pula si Aiman ni. Nak tak nak terpaksalah aku basuh dulu. Aku cabut semula tudung, sinsing lengan baju dan angkat Aiman ke bilik air. Siap cuci, aku letakkan semula dia ditilam yang berada diruang tamu. Letak je, dia dah mula meraung semula. "kejap ye Aiman, ummi nak ambil pampers ni. Kejap je" Aku masuk ke bilik, tengok si Afnan masih lagi lena tidur. Ish bila lah si anak bertuah ni nak bangun. Sesudah pakaikan Aiman, saya ambil barang-barang dan bawa turun ke kereta. Kemudian naik semula untuk dapatkan anak-anak.

Alhamdulillah, aku masuk rumah, tengok Afnan dah bangun. Dia duduk disisi Aiman sambil menenangkan Aiman yang tadinya menangis. "Ummi, Aiman nangis" kata Afnan. Tersenyum aku seronok bila melihat dia pandai menjaga adiknya. Biarpun umurnya baru mencecah 2 tahun 3 bulan, namun dia sudah pandai dan faham untuk menjaga adiknya.

Aku terus menyapanya "Good morning Afnan, jom kita pegi sekolah". Baru je bertinggung nak angkat Aiman, terus saja dia hulurkan botol susu kosong. "ummi, susu!" alaaaaa dia nak susu lah pula. "Kita minum susu kat sekolah ye". Dia gelengkan kepala sambil merengek "susu, susu, susu...." Nak tunjuk perasaan lah pulak. Yelah yelah.. ummi mengalah, ummi buatkan. Aku pun terus kedapur dan buatkan dia susu botol sederhana. "Nah susu, jom kita ke sekolah". Nasib baik dia tak buat perangai. Terus saja di ke pintu dan keluar mencari kasutnya. Aku dukung si Aiman dan memimpin Afnan.

Setelah semunya berada dalam kereta, dengan lafaz Bismillah kami memulakan perjalanan. Selang 5 minit, kami sampai di sekolah Afnan. "Babai Afnan.." dia disambut oleh cikgunya dan terus sahaja masuk ke sekolah. Saya masuk semula ke kereta dan menyambung perjalanan. Dalam kereta kepala ligat memikirkan barang-barang keperluan lain. Bimbang tertinggal. Ya Allah!!!! susu Aiman tertinggal. Lupa nak ambil tadi. Alamak, terpaksa aku patah balik ke rumah. Dah lah jalan ni banyak bonggol-bonggol. Semua ni melambatkan aku! Waaaaa....

Sampai dirumah, Alhamdulillah jiran ada diluar sedang sapu sampah. Aku terus jerit sambil berjalan agak laju "kak, tengokkan Aiman ye, dia ada dalam kereta. Saya nak ambil susu dia tertinggal" akak tu pun menjawab sambil menjengukkan kepala melihat kereta aku. Dalam keadaan tergesa-gesa itu, sempat lagi akak tu buat sesitemuduga dengan aku. "Abangnya mana?" Aku pun menjawab "Dah hantar. Ni susu Aiman tertinggal, tu yang saya balik ni". Ingatkan habis kat situ aje, rupanya masih ada soalan tambahan "Abangnya hantar kat mana? lain ke dengan adiknya?" Adus..... perlukah aku menjawab atau terus aje berlalu pergi sebab sememangnya aku dah lambat. Atas rasa tanggungjawab, aku meyambut persoalannya, bimbang pula nanti menjadi tanda tanya yang boleh menghantui hidup dia. "Abangnya hantar kat nursery lain, adik dia ni nak hantar kat rumah orang" jawab aku dalam nada tergesa. "Eh, kenapa tak hantar ke sekolah yang sama?" eh eh eh... ada lagi soalan dia rupanya.... ingatkan dah lulus dah aku tadi.. tak boleh jadi ni. Aku masih juga menjawab soalan dia sambil berjalan meninggalkan dia. Lantaklah dia dengar ke tidak apa yang aku jawab tadi. Harap-harap dia fahamlah.

Aku keluar rumah, terus ucapkan terima kasih pada kakak tadi dan langsung masuk ke kereta sebelum soalan berangkai dia keluar buat kali ke dua. Hidup enjin, teruskan pemanduan. Nasib baik Aiman tak menangis. Fokuskan kepada pemanduan. Alhamdulillah sampai di rumah ibu Ani. Pengasuh Aiman yang baru. Tanpa mematikan enjin kereta, aku terus keluar dan ke tempat duduk Aiman di belakang. Alaaa tidur rupanya dia. Patutlah senyap je. Aku angkat dia perlahan-lahan bimbang dia terjaga. Bila didukung je terus dia terjaga. Ibu Ani menyambut dia dan terus membawa dia kedalam rumah. Aku terpinga-pinga. Beg Aiman masih ditangan. Si Ibu Ani dah masuk kedalam rumah. Habis siapa yang nak ambil beg Aiman ni? Nampak gayanya akulah yang kena bawa masuk.

Aku kembali ke kereta dan mematikan enjin dan terus masuk ke dalam. "Assalamualaikum.." Sapa aku sambil bersalam dengan Ibu Ani. Aku terus menerangkan apa yang patut. Susunya berapa, macammana nak buat dan pelbagai lagi. Ingatkan dah habis aku buat penerangan, aku boleh say goodbye. Rupa-rupanya dia pula buka mulut dan bercerita itu dan ini. Ramahnya Ibu Ani ni. Aku pun melayan juga. Bimbang dia terasa kalau aku meninggalkan Aiman tergesa-gesa. Aku pun turut sama bercerita. Cerita punya cerita, aku kerling jam di dinding dah menunjukkan pukul 8.45. Ya Allah, aku dah 15 minit lewat dari waktu pejabat! Aku pun segera minta diri.

Masuk ke kereta dan meneruskan perjalanan. Sampai di simpang di depan lorong rumah Ibu Ani, hati berbelah ke kiri atau ke kanan. Dua dua pun boleh, kalau ke kanan perlu tempuh 1 lagi simpang. Aku pun memilih untuk ke kiri. Masuk sahaja simpang tersebut, mata terus terpandang jentera besar yang dipandu perlahan berada dihadapan (kapal korek). Adus, kenapalah benda alah ni ada kat sini. Terasa rugi tak memilih jalan sebelah kanan. Terpaksalah aku membontoti kenderaan tersebut. Sampai di sebuah simpang, Alhamdulillah dia kearah yang berbeza dengan aku. Aku terus sahaja memecut laju.

Aku memandu agak laju dan sebelum sampai di sebuah simpang, dari jauh aku sudahpun memberikan signal sebagai isyarat aku ingin masuk ke simpang tersebut. Kereta yang sememangnya ada disimpang tersebut memberi laluan kepada aku. Apabila aku membelok, tiba-tiba ada seorang perempuan melintas jalan dan dia berjalan sambil melenggang. Terkejut beruk aku membrekkan kenderaan. Sakitnya hati aku bila melihat dia dengan selamba melenggang dan berjalan perlahan. Tiada riak takut, terkejut atau rasa bersalah di wajahnya. Bukan setakat itu, tiada rasa untuk berjalan pantas bila menyedari ada kereta datang. Huh!!! geramnya aku. Dah banyak sangat makan belimbing besi ke orang Malaysia nih! Atau rasa dah lama sangat hidup? Kalau kena langgar kang barulah nak salahkan orang tulah, orang nilah. Salah sendiri tak nampak!

Alhamdulillah masuk hiway MRR2. Terus bagi signal, aku terus masuk ke lorong laju. Hajat hati nak memecut. Ada pula hamba Allah yang perasan laju duk kat lorong tu. Agaknya dia rasa macam bawah 120km/j, tapi sebenarnya dia bawa 60km/j. Aduh aduh aduh... macam-macam perangai manusia kat dunia ni. Tak perlu cakap dunialah. Kat selangor ni je dah cukup. Daripada aku sakit hati, baiklah aku beralih ke lorong ke-2 dan memandu dengan tenang. Lagi pun aku dah sememangnya lambat. Swap kad pun dah memang merah! lantak lah.

Aku memandu tenang terus ke pejabat. Aku parkir di tempat sama seperti semalam. Tempat yang aku kena saman tak bayar parkir. Tak pasal-pasal aku bayar gaji orang MPAJ semalam. Keluar kereta dan swap kad. Jam menunjukkan hampir 9.15 pagi. Aku selamat sampai di pejabat. Alhamdulillah....



Fikir-fikirkanlah...

2 comments:

izahdaut said...

panjng nya pagi ana..hahhaaa... mcm mcm ye...syukur sampai ke opis...nasib baik yg bau tu tak buat double.kalau bebudak ni sorang melabur jap lagi sorang tu nak melabur juga..hehee

CERITAKUASN said...

hahahaaa tu la pasal.. saje memanjangkan pagi tu.. memang rutin si Aiman poo poo pepagi hari. tp ingatkan tak de dah tadi.. nak buat camne... itulah nasib ibu beranak 2. kalau 3? sendiri fikirlah

Related Posts with Thumbnails