Tuesday, March 10, 2009

Demonstrasi Memansuhkan PPSMI 3

Semua yang berhimpun di Masjid Negara berarak menuju ke Istana Negara bagi menyerahkan memorandum anti PPSMI. Setelah mereka mula bergerak kesana, Masjid Negara menjadi agak lengang. Yang tinggal mengambil kesempatan untuk berehat. Ketika itu, Masjid telah kembali aman dari hiruk pikuk laungan anti PPSMI. Kanak-kanak bermain sambil diperhatikan oleh ibu bapa mereka. Ada juga yang sedang bersolat. Aku juga mengambil peluang bergambar dengan keluarga ku disana.

Hajat kami untuk terus pulang selepas perhimpunan tersebut selesai, tetapi terpaksa dibatalkan kerana ayah aku turut sama menyertai perarakan ke Istana Tersebut. Kami terpaksa menunggu ayahku disana. Setelah hampir sejam menunggu, aku dan suami berhajat untuk berjalan-jalan di sekitar Masjid Negara. Kami menuju ke perkarangan utama Masjid. Kemudian aku terlihat ayahku dalam keadaan yang tidak terurus, basah dan kepenatan sambil memberi isyarat kepada kami untuk undur dan menjerit menyuruh aku membawa Afnan Mujahid kedalam kereta. Aku pelik dan tetap tidak berganjak dari tempat aku berdiri. Aku menunggu ayahku tiba. Rupa-rupanya, polis telah menmbak gas pemedih mata ke dalam masjid! aku tegaskan lagi, MEREKA MENEMBAK GAS PEMEDIH MATA KE DALAM MASJID!!!!

Kemudian aku lihat ramai yang bergegas keluar dari masjid. Kasihan aku melihat makcik-makcik yang sekadar tumpang bersolat disana menjadi mangsa. Tiba-tiba aku sendiri merasakan mataku pedih dan mengeluarkan air. Hidung aku juga terasa amat sakit. Rupa-rupanya aku telah terhidu asap tersebut. Bergegas aku lari dan pergi membasuh muka. Berikut adalah beberapa gambar yang diambil ketika kejadian tersebut;





Gambar diatas menunjukkan gas yang ditembak kedalam masjid.



Kelihatan dalam gambar mereka bertempiaran lari selepas gas dilepaskan.

Apa yang menjadi kekesalan adalah, kenapa gas pemedih mata tersebut ditembak didalam masjid?! Ramai yang terdapat dimasjid ketika itu adalah mereka yang tidak terlibat dengan demonstrasi tersebut! Sekurang-kurangnya, tiada rasa hormatkah mereka kepada orang yang mungkin sedang solat? Apa yang mereka takutkan sangat kepada orang yang berada didalam Masjid?! Tambahan pula, bukankah masjid adalah tempat yang dibenarkan untuk berhimpun?!

Alhamdulillah ketika gas ini dilepaskan anakku sedang tidur lena didalam kereta. Jika tidak, mungkin kah aku pula yang akan turut sama menjadi orang kuat menghentam dan menentang mereka?!

Sepanjang pemerhatian aku disana, aku amat sedih dengan apa yang berlaku. Hampir sahaja aku menitiskan airmata. Kenapa sehingga sesusah ini untuk rakyat menyatakan pendapat dan pandangan mereka? Kenapa perlu begini barulah suara rakyat didengari oleh kerajaan pemerintah? Tepuk dada tanya iman. Allah kurniakan kita akal untuk berfikir......

Inilah cerita aku...

Sunday, March 8, 2009

Demonstrasi Memansuhkan PPSMI 2

Sabtu (7 Mac 2009), berlangsung satu demonstrasi bagi memansuhkan Pengajaran & Pembelajaran Matematik dan Sains dalam Bahasa Inggeris (PPSMI) di Masjid Negara. Berikut adalah beberapa gambar yang menceritakan keadaan di Masjid Negara semasa demonstrasi berlangsung.


Sekatan jalan raya diadakan sebelum masuk ke bandaraya Kuala Lumpur sekadar untuk melambatkan perjalanan menuju kesana. Ia telah mengakibatkan kesesakan lalulintas yang panjang.



Kelihatan ramai polis ditempatkan diluar kawasan Masjid Negara


Unit amal sebagai orang kuat demonstrasi. Dalam gambar adalah daripada negeri Johor.


Terdapat ramai yang menjual barangan yang bertulis pembantahan terhadap PPSMI


Baju yang mempunyai gambar A. Samad Said. (Ayah ku beli 3 t-shirt & suamiku beli 2)


Helikopter polis berlegar di ruang udara Masjid Negara dan kawasan sekitar Kuala Lumpur bagi memerhati keadaan dari atas.


Berikut pula adalah gambar suasana ketika bermula demonstrasi dan perarakan ke Istana Negara;













Demonstrasi menjadi lebih hebat apabila kumpulan pertama dari Masjid Negara merempuh pasukan polis dan FRU untuk berarak keluar ke Istana Negara. Tambah menghangatkan lagi suasana ketika kumpulan yang keluar dari masjid bertembung dengan kumpulan yang berarak dari pusat membeli belah SOGO. Ramai ketua dari kalangan pakatan rakyat dan penegak bahasa mengetuai perarakan termasuk A.Samad Said, Pn. Ainun (PTS) dan suaminya. Pelbagai halangan daripada pihak polis dan FRU seperti yang khabarkan oleh media massa. Tetapi dengan ketabahan dan kesabaran mereka, memorandum tersebut berjaya diserahkan.

Tuan guru Abdul Hadi Awang mengetuai solat hajat sebelum bermulanya perarakan tersebut.

Aku akan ceritakan apa yang tidak dikhabarkan oleh media massa pada entri yang berikutnya.

Inilah cerita aku...

Saturday, March 7, 2009

Demonstrasi Memansuhkan PPSMI 1


Semalam ayahku datang dari Pahang semata-mata untuk menyertai perhimpunan tersebut. Dia bermalam dirumahku dan mengajak aku untuk turut serta menyertainya. Aku dan suamiku menolak atas alasan anakku. Jadi, dia sekadar meminta agar kami menghantarnya kesana dan meminta agar menjemputnya setelah semuanya selesai. Kami bersetuju, dan merancang untuk pergi bersiar-siar di tasik Perdana dan membeli belah di Kuala Lumpur sementara menunggu ayahku nanti.

Oleh itu, tepat jam 9.00 pagi tadi kami telah bertolak untuk ke Masjid Negara atas tujuan untuk menghantar ayahku. Setibanya kami di Masjid Negara, aku melihat ramai polis ditempatkan di sekitar masjid atas alasan menjaga keamanan. Mereka yang ingin menyertai perhimpunan tersebut juga telah ramai berkumpul dimasjid. Melihatkan keadaan itu, aku dan suamiku menukar perancangan. Kami turut mahu menyaksikan perhimpunan dan demonstrasi ini. Secara tidak langsung, kami turut meramaikan bilangan mereka yang datang untuk tujuan tersebut. Ketika disana, aku sendiri teruja untuk turut sama berhimpun dan berarak. Tetapi mengenangkan aku membawa Afnan Mujahid, aku terpaksa membatasi penglibatan ku.

Aku mengambil peluang untuk mengambil sebanyak mungkin gambar yang menggambarkan suasana ketika itu. Agak ramai juga mereka yang datang membawa bersama anak kecil. Tetapi kebanyakkan mereka juga sekadar berada di masjid dan tidak mengikuti perarakan tersebut. Hadir untuk melihat dan memberi semangat. Disini aku tegaskan sekali lagi, ramai mereka yang membawa anak kecil sekadar hadir dan berada di masjid sahaja! Dan diingatkan juga, masjid adalah tempat yang telah dibenarkan dan diberi permit sah untuk berkumpul! Aku tegaskan 2 perkara ini kerana telah berlaku perkara yang tidak sepatutnya berlaku. Dan ia tidak langsung disebut oleh pihak media berkenaan perbuatan ini! Akan aku ceritakan berkenaan perbuatan tersebut dalam entri berikutnya.



Inilah cerita aku...

Thursday, March 5, 2009

KL BANJIR


Hari ini berita yang dipaparkan didalam surat khabar rata-rata berkenaan banjir kilat yang melanda Bandaraya Kuala lumpur pada hari selasa yang lepas. Hujan lebat yang turun bermula lewat tengahhari pada hari tersebut mampu membanjiri KL sedalam lebih 3 kaki. Beratus dan mungkin beribu orang terperangkap dalam kesesakan lalulintas kesan daripada banjir tersebut. Dan aku adalah orang yang turut terperangkap dalam jem yang memakan masa berjam-jam.

Hari tersebut adalah hari terakhir program kami di Hotel Istana Kuala Lumpur. Kira-kira pukul 4 ptg hujan turun dengan lebat. Bilik program terletak di Ballroom level berhampiran dengan lobi belakang. Jadi aku boleh mengetahui keadaan cuaca diluar. Tapi tak terfikir pula aku yang KL boleh banjir seteruk yang telah berlaku. Pukul 5 program tamat dan kami mengemas seperti biasa. Pukul 5.45 ptg kami bertolak dari hotel. Kereta kami menuju masuk ke jalan Tun Razak. Baru sampai di depan menara apa ntah yang ada RHB bank tu kami dah sangkut dalam jem. Pelbagai telahan kami utarakan. Bertambah pelik apabila lihat pembonceng motosikal pun ada yang buat U turn. Dalam tempoh 15 minit kereta tidak bergerak walau seinci!

Segala topik dah dibincangkan sehinggakan kering idea untuk berbual. Nasib baik juga hari itu kami berempat. Jadi banyak jugalah orang untuk menyumbangkan idea. Habis tajuk untuk dibualkan, masing-masing menelefon. Cari topik perbualan dengan orang lain pula.. hahahaa... bosan tahap tuuuuutttt.... Kebiasaannya tak sempat nak membaca papan tanda yang diletakkan di sepanjang jalan. Tetapi hari itu semua habis dibaca. Siap baca nombor plat kenderaan lain. Bunyi kipas dalam terowong pun sempat nak didengar dan ditegur. Paling mencuit hati apabila terlihat pemandu teksi berkaraoke seorang diri didalam teksinya. Berkaraoke menggunakan microphone!! Dia menyanyi sambil cermin tingkapnya dibuka. Kami terperangkap selama 3 jam sebelum dapat naik ke susur Akleh. Aku sampai di pejabat kira-kira jam 8.45 mlm.

Belum pernah dalam hidup aku terperangkap dalam jem yang begitu teruk didalam bandaraya Kuala Lumpur. Moral of the story.... kami semua yang berada didalam kereta tersebut merasakan untuk segera berpindah hidup di kambpung halaman. Serik untuk terus berada di bandar besar yang dinamakan KL ini.. hehehehe...

Inilah cerita aku...

Kamera

Minggu lepas aku mengikut suamiku pergi ke kedai gambar Fotozoom di Taman Seri Gombak. Tujuan asalnya untuk cuci gambar. Tetapi bila kaki sudah melangkah ke sana, bertambah pula agendanya. Tambahan pula ketika itu terdapat promosi yang sedang dijalankan dan cuma berbaki 1 hari sahaja lagi. Jurujualnya juga boleh tahan 'menggoreng'. Yang aku pelik, suamiku juga beria-ia nak membeli. Kebiasaannya aku yang akan beria-ia dan dia akan jadi orang yang mengawal nafsu membeli ku. Dek tergoda dengan segala yang dihadapkan, aku pun membeli sebuah kamera digital berjenama samsung. Berikut adalah semua yang aku dapat dan beli bersama-sama kamera tersebut;

1) Kamera samsung 7.2 megapix
2) Sarung kamera
3) 2 bateri
4) 1 bateri charger
5) cover lcd
6) Memory card 2 gg
7) MP3 (yg ni tambah duit lagi lah)

Kini aku mempunyai kamera sendiri! dengan duit sendiri! belum pernah sebelum ini aku memiliki sebuah kamera dengan hasil usaha sendiri ;-) Selepas ini boleh lah aku masukkan segala gambar yang berkaitan dengan entri yang bakal ditulis. Dan dapat juga aku merakam keletah anakku.

Inilah cerita aku...
Related Posts with Thumbnails