Saturday, February 28, 2009

Rutin Harian Ku

Berikut adalah rutin harin ku sebagai seorang wanita, isteri dan ibu. Aku bermula dengan hidup ku dipejabat.

8.30 a.m : Aku telah tiba dipejabat dan menunaikan tanggung jawab ku sebagai pekerja kepada majikan ku.
5.30 p.m : Aku pulang dari pejabat kerumah. Kalau esoknya ada program, aku akan balik lewat, setelah menyudahkan segala persiapan untuk program esoknya. (anggaran 6.00 / 6.30 ptg)
6.00 p.m : Aku tiba dirumah. Bermain dengan anak.
7.00 p.m : Bersihkan diri, uruskan anak dan solat maghrib.
8.00 p.m : Masak untuk makan malam kami sekeluarga. Ketika ini, suami ku akan menjaga dan bermain dengan anak.
9.00 p.m : Sebaik aku siap memasak, aku akan mengambil alih menjaga anak dan ibuku akan makan malam dahulu. Kemudian aku akan ambil giliran untuk makan pula (selalunya setelah anakku tidur). Pada waktu ini, kebiasaannya anakku hanya mahu berdukung. Dan kebiasaannya juga, anakku hanya mahu bersamaku pada waktu malam. Dan hanya aku akan menidurkannya.
9.30 p.m : Aku menidurkan Afnan Mujahid. Tempohnya bergantung kepada moodnya ketika itu. Kalau tidak meragam Alhamdulillah. Kalau meragam pun Alhamdulillah.
10.00 p.m : Aku tidur setelah penat dengan kehidupan ku disiang hari.
1.00 a.m : Anakku akan terjaga untuk menyusu.
3.00 a.m : Anakku terjaga lagi
4.00 a.m : Anakku terjaga lagi
5.00 a.m : Anakku terjaga lagi
6.00 a.m : Anakku terjaga lagi. Kebiasaannya dia akan bangun terus membuka mata dan berbual sendirian. Dan aku akan terus bangun untuk bersolat subuh.
7.00 a.m : Masak untuk sarapan pagi dan makan tengah hari untuk suami dan ibuku.
8.15 a.m : Bertolak ke pejabat.

Anakku akan tidur mengiring dan dia akan terjaga sekiranya dia tertidur telentang. Ini bermakna, agak kerap juga dia terjaga malam. Dan pada hujung minggu aku akan menghabiskan masa dengan mengemas rumah dan mengiron baju kerja suami ku untuk seminggu. Aku jamakkan tugas mengemas dan mengiron baju. Aku buat semuanya pada hujung minggu.

Menjadi ibu yang bekerjaya betul-betul memerlukan kesabaran dan ketabahan yang tinggi. Dan kepada para suami yang mempunyai isteri yang berkerja, bantulah mereka dan ringankanlah beban mereka.

Buat suamiku, terima kasih kerana membantuku menjaga anak kita Afnan Mujahid dan membantuku dalam kerja-kerja rumah especially basuh & jemur baju, masak nasi (aku masak lauk jer) dan lain-lain. Terima kasih sayang....


Inilah cerita aku...

Friday, February 27, 2009

Pendam rasa

Semalam adalah hari yang penuh dengan perasaan (expressi dirimu). Awal pagi lagi aku dah mahu mengalirkan air mata. Hati terasa sedih sangat bila melihat emak mendodoikan anak ku. Pagi itu aku bersarapan pagi. Alhamdulillah ada emak untuk memasakkan aku sarapan. Kalau tidak, seharianlah aku tidak menjamah makanan. Semalam pun aku tidur dalam kelaparan dan kepenatan. Aku turut tertidur selepas aku menidurkan anak ku. Badan terasa penat yang amat. Masakan tidak!! 2 minggu berturut-turut aku terpaksa mengendalikan program dihotel.

----- perenggan ini perlu dipadam bagi mengawal desas desus yang berlaku -----

Setelah apa yang berlaku dan banyak kali berlaku... kini aku nekad! aku perlu mengorak langkah yang baru. Aku akan berhenti mengayuh disini! Ya Allah Ya Tuhanku.. Engkau bantulah aku insan yang lemah ini. Aku rasa ditindas dan dianiaya ya Allah....


kepada ibuku... terima kasih kerana engkau hadir dalam hidupku. Dan tanpa jemu engkau membantu ku.

Inilah cerita aku...

Monday, February 23, 2009

Tangis


Hari ini sahabat ku CT masih lagi menangis. Menangisi penghijrahan sahabat kami Hatim dari CERT ke syarikat yang lain. Begitu lembut hatinya dan betapa dia menghargai sebuah ikatan persahabatan. Aku? Aku pun turut sedih dan terkesan dengan penghijrahannya. Tapi perlukah kita menangisi? Mmmmmmmm… masing-masing ada perasaan dan pandangan yang tersendiri. Tapi yang pasti kita perlu tabah dalam berhadapan dengan segala ujian yang diberikan… lalu ku berikan kata-kata dibawah;

Hatim tabah
Dan dia pun mahu kita tabah
Jgn ditangisi sebuah perpisahan
Ia wujud kerana pertemuan
Jgn disalahkan kepada pertemuan
Kerana ia adalah kerja tuhan
Tabah kan diri
Tenangkan diri


Inilah cerita aku...

Kerja

Hari ni duk rasa macam malas nak bekerja. Biasa lah hari Isnin. Kalau jumaat terasa seronok sebab esoknya boleh bercuti. Tambahan pula bila mengenangkan esok ada program Accounting & Auditing for Islamic Finance Institutions. Program selama 2 hari di Hotel Nikko, Kuala Lumpur. Maka bertambah-tambahlah malasnya. Teringat pula pada sahabat yang berhenti kerja jumaat lalu. Apabila terbaca emel terakhir yang diberikan terasa sayu pula hati ini.

Dalam hati masih ada rasa nak berhenti dan mencari rezeki ditempat lain. Malangnya rezeki masih ditentukan Allah untuk berada disini. Bilalah agaknya dapat lari dari sini. Aku masih belum puas! Aku masih belum jumpa apa yang aku cari. Aku tak seronok berada disini. Walaupun hati tak suka, tapi aku tetap menunaikan tanggungjawab yang diberikan kepada ku.

Rasa kurang berpuas hati dengan pengurusan, pengarah... semuanya ada. Pendam rasa.. luahan rasa. Semuanya berkenaan dengan rasa. Hari-hari duk mendengar keluhan rasa. Keluhan sendiri dan keluhan orang lain. Semua ini menambahkan lagi rasa nak berhenti. Huhuhuuuu....

Namun yang pasti.. aku masih disini.


Inilah cerita aku...

Sunday, February 22, 2009

Perpisahan Hatim



Buat adikku Hatim,

Engkau bagaikan permata
Hadirmu bersama cahaya
Datang mu tanpa diminta
Pergi mu tanpa diduga

Diammu penuh pekerti
Tiada yang sia
Segalanya bererti
Ringan bahumu
Disulam senyum berseri
Adik kesayangan
Cantik peribadi

Tingkah mu tampak indah
Tutur mu tiada bermadah
Engkau terus mengorak langkah
Dalam senang mahupun payah

Begitu singkat detik masa
Saat untuk kita bersama
Saat untuk kita menduga
Engkau pergi tanpa diminta

Engkau tabah!
Engkau mahu mereka pun tabah
Jangan ditangis bila kakimu melangkah
Inilah suratan yang perlu dipasrah

Pergilah wahai adikku
Pergi teruskan perjuangan mu
Berjuang mengubah kehidupanmu
Doa kami akan tetap bersama mu

Doaku buat mu,
Jadilah benih yang baik dan subur
Berharga lebih dari permata
Biar dimana kamu berada
Semoga tumbuh subur melata

Ku karang buat Hatim yang juga pergi meninggalkan CERT.

Inilah cerita aku...

Perpisahan Malie 2


Wahai Malie....

Ingatlah pesanan dari sahabat-sahabat mu ini
Walau hubungan yang dibina ibarat sedetik waktu
Peganglah ia, ikatlah ia sekuatnya,
Ukhuwah yang dibina, bukan untuk sementara
Malah untuk selamanya

Hargailah kami yang pernah wujud dalam hidupmu
Walau kami hadir hanya untuk sementara waktu
Hadir kami bukan menganggu
Tapi pelengkap pengindah perjuangan mu

Jagalah ia, siramilah ia
Agar sentiasa subur di dalam jiwa
Biarpun dipisah jarak dan masa
Ingatan kami tetap bersama
selamanya

Malie....

Walau banyak buruk & salah kami
Maafkan kami, ampunkan kami
Kami menghargaimu, sahabat sejati
Doa kami agar kamu diberkati.....



(kenanglah kami & CERT walau ia mungkin perit bagi mu...)
1 februari 2008

Kedua-duanya ku karang untuk majlis perpisahan Malie di CERT

Inilah cerita aku...

Perpisahan Malie 1


Tanggal 1hb 3 2007, bermulanya sejarah
Lakaran pengalaman tersemat indah
Cabaran dugaan disambut dengan pasrah
Melangkah tanpa rebah
Menjadikan diri mu semakin tabah

Tanpa sedar,
Hampir setahun kau teguh disini
Membina kerjaya
Membangun diri
Menjadi insan sejati
Di temani sahabat mu yang setia disisi

Indahnya perjuangan mu disini
Berlalu tanpa kau sedari
Pengalaman mu tersirat seribu erti
Walau perjalanan mu penuh berduri
Walau hati mu sakit tak terperi
Hadir padamu sahabat sejati
Sebagai peneman pengaman hati
Waktu sepi & tangis menghimpit diri

Tekanan datang bagai dipanah
Bebanan tugas, minta dikerah
Hampir sahaja diri mu mengalah
Setelah kaki mu lemah melangkah
Apakah harusdiri mu berpatah
Setelah badai ini kau redah
Tangan kau tadah mohon hidayah

Kini tiba masanya
Untuk kau benar-benar melangkah
Meneruskan perjuangan mu
Dalam lapangan yang telah sedia menanti.

Tetaplah kami disini
Melihat kau melangkah pergi
Meneruskan perjuangan mu sendiri

Walau sedih hati ini
Kami lepaskan kau pergi
Harap kenanglah kami disini

Tuesday, February 10, 2009

Siapa Aku?

Tadi aku menukar statusku di facebook (diruangan description). Ia adalah ruangan untuk kita menerangkan mengenai siapa kita. Daripada apa yang aku tulis... baru aku tersedar, banyaknya tanggung jawab yang aku perlu pikul.

Siapa Aku?
Aku adalah ASN (nama ku)
Aku adalah anak kepada ayah & ibu ku
Aku adalah adik kepada kakak ku
Aku adalah kakak kepada adik-adikku
Aku adalah isteri kepada suami kesayanganku
Aku adalah ibu kepada buah hatiku
Aku adalah pekerja kepada majikanku
Aku adalah Hamba kepada Tuhanku...
Dan
Aku adalah Aku!!!


Ini belum lagi termasuk bab aku adalah peminjam, pengguna dan sebagainya yang menuntut pelbagai tanggungan yang lain... huhuhuuuuu...... Hidup ini penuh dengan tanggungan yang perlu digalas... mampukah aku???!!!


Inilah cerita aku...

Rancangan TV & pengajarannya

Seperti biasa setiap hujung minggu aku bercuti (sabtu dan ahad). Disebabkan adanya taipusam pada hari ahad, maka cuti tersebut telah dibawa kehari isnin. Oleh itu, aku bercuti selama 3 hari pada hujung minggu yang sudah.

Alhamdulillah taipusam kali ini jatuh pada hari cuti. Aku adalah antara mereka yang terkesan daripada perayaan ini. Rumah ku terletak di Sg. Tua. Jalan ulang alik aku adalah dihadapan kuil besar meraka. Secara langsung dan tidak langsung aku memang terkena tempiasnya. Oleh itu, kami mengambil keputusan untuk tidak keluar berjalan-jalan pada minggu tersebut. Jadi, aku sekadar duduk dirumah menonton television dan bermain dengan buah hatiku.

Sepanjang cuti, pelbagai rancangan yang aku tonton. Cerita hindustan, indonesia, Malaysia (sudah tentu) dan berbagai-bagai lagi. Apa yang menarik adalah.... aku dapat pelbagai kata2 menarik sepanjang tontonan aku. Antara yang aku ingat; 'Kalau mahu kenal tahap seseorang tersebut, lihatlah siapa musuhnya. Hebat musuhnya, maka hebatlah orangnya.' Ia adalah antara dialog dalam filem hindustan.

Satu lagi filem yang menarik perhatian ku adalah filem punjabi. Dalam filem tersebut terdapat dialog berkenaan ketuhanan. Ia dituturkan apabila seorang lelaki terlihatkan sekumpulan muslim bersolat, dan terimbau kenangannya semasa dia sedang menunggu seorang perempuan habis bersolat. Aku katakan bersolat kerana perempuan tersebut adalah muslim dan ketika itu memang dia sedang bersolat (tahiyat akhir). Dan lelaki ini pula adalah dikalangan mereka yang tidak mempunyai sebarang agama. Dia mundar mandir disisi sahabatnya (aku tak pasti samaada mereka adalah pasangan kekasih). Apabila siperempuan selesai sahaja berdoa, terus sahaja silelaki dengan pantas merapati dan menyentuh si perempuan. Terkejut sahabatnya dan memarahinya atas perlakuan tersebut. Berlakulah dialog tersebut [lebih kuranglah ;-) ];

P: Kenapa ni?
L: Saya terasa sunyi dan diabaikan apabila awak khusyuk bersama tuhan awak!
P: sekadar tersenyum
L: Kanapa hari ini lama awak bersembahyang?
P: Hari ini saya berbual-bual dengan Dia berkenaan awak. Saya bercerita tentang awak pada dia..... dan seterusnyalah...

Apa yang menarik perhatianku adalah dialog yang aku hitamkan. Terasa dekat dengan Dia apabila mendengar dia menuturkan kata2 tersebut.

Setiap hari kita bersolat, membaca Al-Quran dan sebagainya. Tetapi kita masih terasa jauh dengannya. Ini kerana kita sendiri yang meletakkan jurang antara kita dan Dia. Kita menganggap dia sebagai Ketua. Sebagai atasan yang perlu dipatuhi dan dihormati. Jadi kita tidak cuba mendekatkan diri kita kepadanya. Kita sekadar menghormati Dia dan bukannya menghampiri Dia. Sama keadaannya antara kita dan majikan (secara kebiasaannya).

Oleh itu, cuba kita rapatkan jurang tersebut. Kita anggap Dia sebagai rakan, sahabat dan teman. Kita berbual dengannya. Mengadu dengannya. Pada waktu dimana kita lapang, kita berbual dengannya. Apabila kita tukar rasa ini... ia dapat membantu kita menjadikan dia sebagai kekasih kita. Terasa kecintaannya. InsyaAllah..

Menonton tv pun mendatangkan faedah.... Firman Allah: .... bagi mereka yang tahu berfikir


Inilah cerita aku...

Tuesday, February 3, 2009

Kenangan

Cuti CNY baru-baru ini aku telah pulang ke kampung halaman ku. Aku bertolak pada pagi hari sabtu. Perjalanan memakan masa 3 jam (jemteruk di bentong selama 1 jam). Mengamuk Mujahid rimas dengan kesesakan yang berlaku.

Rutin biasa untuk aku apabila pulang ke kampung adalah... menziarahi ibu-ibu dan bapa saudara ku. Percutianku kali ini ingatkan dapat memancing dikolam yang terdapat dirumah pak andak Justify Full(kembar ayahku). Dia baru sahaja membuat operasi mencuci kolam. Dan ada juga kolam baru yang ditambah. Ketika kedatangan ku, pak andak sedang membuat projek besar. Projek saliran kolam. Ini adalah kerana musim hujan yang lalu, kolam ikannya dipenuhi air sehingga melimpah dan menyebabkan ikannya keluar kesan daripada saliran yang kurang elok.

Macam kebiasaan, aku memang suka meyibuk. Aku duduk ditepi kolam sambil berbual-bual dengannya. Dia meminta bantuan suamiku untuk mengambil gambar kolam dan kawasan sekitar. Katanya sebagai gambar keadaan sebelum dan selepas. Menurutnya, dia ingin bangunkan kawasan tersebut menjadi seperti resort (kawasan perkemahan). Kawasan yang menempatkan rumah lama kami juga akan dibangunkan. Rumah tersebut akan diubah suai dijadikan sebagai pusat latihan catur dan juga surau. Katanya, selepas bermain catur terus boleh bersolat jemaah. Bagus betul impian pak andak. Harap-harap terlaksana. Aku lihat kerja-kerja pembersihan sudah bermula.

Aku ambil kesempatan ini untuk mengambil gambar rumah tersebut.

Rumah ini meninggalkan seribu kenangan kepada ku. Dirumah inilah aku membesar. Segala kisah kehidupanku terakam dirumah ini. Bila aku terpandangkannya... ia mengingatkan aku kepada nenekku (wan). Sedih apabila melihat ia usang begitu sahaja. Tiada sesiapa yang mahu mewarisi rumah tersebut. Pernah pak andak tawarkan kepada sepupuku. Tetapi dia menolak. Ingin sahaja aku mengambil alih rumah tersebut. Tetapi tempat ku bukan lagi disana. Rezeki ku juga bukan disana. I

Wan... walau hilang rumah kita. Kenangan bersama tidakkan kulupa.. sedihnya. Al-fatihah buat nenekku.

nilah cerita aku...
Related Posts with Thumbnails