Tuesday, May 26, 2009

Hospital Kerajaan

Pelbagai berita kita dengar berkenaan hospital kerajaan. Kebanyakannya berita-berita yang buruk belaka. Masalah itulah, masalah inilah. Semuanya yang tidak memuaskan hati. Sehinggakan semua perkara ini membuatkan sesetengah antara kita takut untuk mendapatkan rawatan di hospital kerajaan. Hal ini diperkatakan lebih berkurun abad yang lalu. Kenapa perkara ini boleh berlaku? Dan kenapa perkara ini masih lagi berlaku? Adakah kerana bayaran yang rendah pihak hospital memberikan layanan yang ala kadar? Atau adakah kerana terpaksa melayan pesakit yang terlalu ramai jadi rawatan juga diberikan secara ala kadar?! Kenapa? Kenapa? Kenapa? Aku bukan sekadar omong kosong. Omongan ku adalah berdasarkan apa yang telah berlaku didalam keluarga ku sendiri. Berikut adalah beberapa kes yang telah berlaku.

Kes 1

Ia berlaku kepada ibuku sendiri. Demam yang tidak kebah-kebah selama lebih dari seminggu. Kami bawa mak ke klinik kesihatan Padang Tengku. Menurut mereka, mak perlu dimasukkan ke wad di hospital kerajaan Kuala Lipis. Sebelum itu, kami juga merujuk mak di klinik swasta yang ada disana. Dr tersebut juga menyuruh kami membawa mak ke hospital untuk pemeriksaan lanjut menurutnya mak ada masalah dengan organ dalaman. Kami pun merujuk mak ke hospital kerajaan Lipis. Selama beberapa hari disana, ujian xtray dan darah telah dibuat keatas mak. Selain itu mak hanya diberi makan ubat dan dimasukkan air melalui drip. Apa yang dikesalkan adalah, segala ujian yang dilakukan tidak diberitahu atau dilaporkan kepada kami. Sehinggalah kami membuat keputusan untuk mengeluarkan mak. Kami berjumpa dengan Dr yang bertugas dan meminta agar dia melepaskan mak dari wad. Dia enggan melayan kami sehingga kami berbahasa inggeris dengannya. Walaubagaimanapun kami tetap bertegas untuk membawa mak keluar dari hospital. Dia mengugut kami. Katanya dia tidak akan bertanggung jawab sekiranya mak kami mati! Kami bertanya kenapa segala ujian tidak dilaporkan? Jawapnya, kamu tak bertanya! Bila ditanya berkenaan ujian darah, katanya belum tahu keputusan. Hampir seminggu mak duduk di hospital, ujian darah masih belum boleh diketahui?! Bagaimana mereka bekerja?! Kami minta dia menghubungi kami sekiranya ujian tersebut sudah keluar. Tetapi sehingga sekarang belum ada sebarang panggilan dari hospital tersebut bagi memberitahu berkenaan keputusan ujian darah itu. Alhamdulillah walaupun kami berkeras keluarkan mak, keadaan mak beransur pulih dan sekarang sudah sihat sepenuhnya.


Kes 2

Berlaku kepada ibu saudaraku. Anaknya (sepupu aku) dimasukkan kehospital kerana sawan. Sakit ini kerap menyerang sepupuku. Tidak tahu puncanya kenapa. Doktor hampir mahu mengambil air tulang sum-sum untuk diuji. Tetapi bapa saudaraku tidak membenarkan. Bimbang berlaku perkara lain yang tidak diingini. Agak lama ibu dan bapa saudara ku terpaksa berulang alik ke hospital tersebut (hospital Kuala Lipis) sehinggakan mereka seolah-olah berumah disana. Apa yang menyakitkan hati adalah perlakuan jururawat disana. Sempat mereka mengutuk ibu saudara ku yang duduk menunggu anaknya. Mereka bercakap dalam bahasa inggeris. Mungkin kerana memikirkan yang orang kampung tidak memahami langsung bahasa tersebut. Malang sekali telahan mereka tersebut salah. Ibu saudara ku memahami setiap butir kata mereka. Walaupun dia seorang suri rumah sepenuh masa, tetapi dia adalah seorang yang berpelajaran. Pesanan buat jururawat hospital diluar bandar, dont judge a book by its cover.

Kes 3

Sepupuku sudah hampir mahu bersalin. Dia dimasukkan ke hospital kerajaan Kuala Lipis. Dalam proses bersalin, jururawat disana mengatakan bahawa mereka tidak boleh menyambut kelahiran bayi tersebut atas sebab-sebab tertentu. Kes sepupuku ini perlu dirujuk ke hospital mentakab. Bayangkan orang yang sedang sakit bersalin terpaksa menaiki ambulan untuk ke hospital lain. Untuk pengetahuan, Kuala Lipis ke Mentakab jaraknya agak jauh. Hampir 2 jam perjalanan. Elok sampai di Mentakab sepupuku bersalin. Jururawat disana agak marah dengan apa yang berlaku. Mereka menyalahkan jururawat di Kuala Lipis. Menurut mereka kes yang demikian sering terjadi di Hospital Kuala Lipis. Sebab itu lah aku sendiri takut untuk bersalin di hospital tersebut.

Kes 4 (terbaru)

Kes ayah ku. Dia telah di dignos oleh doktor mengatakan dia menghadapi masalah saraf. Doktor pakar di Jerantut telah merujuk dia ke Hospital Kuantan, pakar neorologi. Temujanjinya pada pukul 2.00 p.m, 18 Mei 2009 yang lalu. Apabila dia sampai di hospital pada waktu yang dijanjikan, dia telah diberitahu bahawa doktor tersebut sibuk dan dia diperiksa oleh doktor biasa. Dia kemudian diminta pulang dan diberi tarikh tamujanji yang baru iaitu pada 25 Mei 2009. ayahku pergi semula ke hospital berkenaan pada tarikh yang diberikan. Alhamdulillah dapat bertemu dengan doktor tersebut. Tetapi sekadar diberi tarikh untuk ujian MRI pada 26 Jun 2009. Selesai ujian, dia perlu pulang dan datang kembali ke hospital untuk hasil ujian pada 13 Julai 2009. Apa yang menyakitkan hati adalah, kenapa proses ini mengambil masa terlalu lama? Jerantut ke Kuantan mengambil masa 2 jam lebih! Bayangkan sekiranya ayah tidak mempunyai kenderaan sendiri? Tidak mempunyai kewangan yang kukuh? Mana mungkin dia mahu berulang alik sekerap itu! Kata-kata ayah ku “sempat pak mati dulu kak ngah....”

Kenapa perkara-perkara ini berlaku?! Tidak berhargakah nyawa-nyawa mereka yang mendapatkan rawatan di hospital kerajaan?

Tetapi pujian aku berikan kepada hospital Jerantut bahagian ibu bersalin. Aku selamat melahirkan anakku disana. Jururawat yang bertugas pada waktu itu (28 September 2008, 4.30 petang) memberikan kerjasama yang amat bagus. Aku diberikan kata-kata perangsang dan semangat. Tiada ejekan atau kata-kata kasar yang dikeluarkan seperti yang dialami oleh sesetengah mereka yang bersalin di hospital kerajaan. Terima kasih yang tidak terhingga.

Fikir-fikirkanlah...

Monday, May 25, 2009

Nasi Lemak, Kopi O



Mesti ada yang ingat aku bersarapan dengan nasi lemak dan kopi o. Malangnya bukan sama sekali ;-) hari ini aku belum pun sempat menjamah sebarang makanan lagi. Ia berkenaan rancangan terbitan tv 9 (dekat dihati). Bagi yang tak tahu, Nasi Lemak Kopi O ini adalah rancangan terbitan saluran tv tersebut yang membincangan isu semasa secara santai pada waktu pagi. Semalam, sedang aku sibuk mengemas tiba-tiba suami aku menjerit memanggil aku. "Isteri Akil Hayy! ummi! isteri Akil Hayy". Ooooo rupa-rupanya perempuan yang bertudung merah yang sedang di temu bicara oleh Adibah itu adalah isteri Ustz Akil Hayy. Dia meluahkan rasa hati berkenaan perilaku Akil Hayy. Dia juga telah membuat tuntutan di mahkamah Syariah.

Pasti ramai yang menonton rancangan tersebut semalam. Dan pihak rancangan juga membenarkan beberapa panggilan telefon bagi mereka yang mahu memberi respon kepada kisah rumah tangga ini. Ramailah yang menelefon dan memberi kata perangsang. Apabila adibah bertanyakan satu soalan (aku tak igt apa soalan tersebut), sebelum menjawab.. dia senyap sambil menahan sedu dan rasa untuk menangis aku terus menyuruh suami ku mengalih rancangan tv berkenaan.

Bukan kerana aku turut sedih. Tetapi, aku geram dan sakit hati. Kenapa perlu kisah rumah tangga di ketengahkan sehingga begitu?! tidak sepatutnya pihak rancangan tv 9 menyiarkan atau mengadakan segmen tersebut. Biarpun sekiranya isteri Akil hayy ditempat yang benar, dia tidak sepatutnya terima jemputan tv 9. Maaf kalau aku katakan disini, seorang perempuan baik tidak akan mengaibkan suami sendiri di khalayak ramai. Aku tidak berpihak kepada sesiapa. Cuma aku benar-benar tidak setuju apabila kisah rumah tangga diketengahkan sebegitu rupa. Dan keterangan tersebut adalah dari sebelah pihak! Apa pun ia tetap mengaibkan.

Ingatlah! barang siapa yang membuka aib orang lain didunia ini, Allah akan buka aibnya dikemudian hari!


Fikir-fikirkanlah...

Tuesday, May 19, 2009

Aku Pasrah

Dalam kesibukan aku menyiapkan kerjaku, sempat aku menjelajah dunia siber yang meningkan kepala. Aku mengikuti perkembangan kawan dan sahabat melalui laman yang digelar facebook. Aku lihat luahan hati mereka, kata-kata mereka dan juga foto-foto terbaru mereka. Mungkin gambar-gambar tersebut sudah lama mereka pamerkan disitu. Cuma aku yang baru melihat-lihat bila sahaja ada kesempatan.

Berdasarkan gambar-gambar yang aku lihat, terpancar kegembiraan di setiap wajah mereka. Wajah yang melambangkan keseronokan dan kebahagiaan. Kekadang lahir satu perasaan dengki terhadap kegembiraan mereka. Kenapa bukan aku yang berada ditempat mereka? Itulah qada dan qadar Allah. Dan itulah ketentuannya. Aku pasrah...

Monday, May 18, 2009

Rintihan Hati


Ikut hati mati
Ikut rasa binasa

Apa yang aku ikut sekarang?
Apa yang aku buat?
Apa yang tinggal untuk aku?
Apa akan jadi pada aku?
Apa tindakan aku?
Apa yang perlu aku buat?
Ya Allah ya Tuhan ku..
Bantulah aku
Berilah aku panduan
Berilah aku hidayah

Aku mati
Aku sendiri
Aku mati.......

Adakah ini ketentuan ku?
Adakah ini kehidupan ku?
Adakah ini jalan ku?
Adakah ini balasan untuk ku?

Kenapa begitu berat ujianmu?
Aku sudah tidak mampu ya Tuhanku
Aku kalah
Aku lemah
Aku menyerah
Aku mengalah

Adakah boleh untuk aku tarik diri?
Sedangkan yang lain masih berdiri?
Tapi yang lain semua menunding jari!
Menunding kearah aku yang kerdil ini

Aku sedih
Aku menangis dalam sunyi
Aku menangis dalam sepi
Aku ingin lari!
Aku ingin lari!

Bantulah aku ya Allah
Bantulah aku ya Allah
Bantulah aku ya Allah
Bantulah aku ya Allah

Thursday, May 14, 2009

Restu ibu bapa


Tanpa restu ibu bapa
Siapa kita?

Tanpa restu ibu bapa
Mampukah kita?

Tanpa restu ibu bapa
Berjayakah kita?

Tanpa restu ibu bapa
Bahagiakah kita?

Tanpa ibu dan bapa
Lahirkah kita????


Fikir-fikirkanlah...

Kunci Kebebasan


Adakah ia lambang kebahagian atau bermulanya kehancuran?

Berdasarkan apa yang berlaku, ia adalah permulaan satu lagi titik hitam dalam sebuah kehidupan.

“Nekad! Berpisah!” “Berikan kamu kebebasan. Bukankah itu yang kamu mahukan?!”
“Jangan dihiraukan lagi sakit pening”
“Batu api!!” “Lihatlah dari kedua belah pihak. Kenapa selalu bertanggapan negatif?”
“Batu api!!” “Cuba letak dirimu ditempatnya! Apa yang kamu rasa?!”
“Batu api!!” “Jangan porak perandakan!!”

Kini..
Tiada lagi gelak tawa
Tiada lagi gurau senda
Yang tinggal hanya kenangan berbisa

Semuanya demi sebuah kebebasan
Bebaskan aku!
Bebaskan aku!
Indahkah bebas tanpa landasan
Indahkah bebas tanpa batasan

Jangan kongkong aku!
Jangan tanya peribadi aku!
Ini hidup aku!
Ini jalan aku!
Biarkan aku dengan caraku

Aku tak perlukan kamu
Aku mampu sendiri
Bebaskan aku
Bebaskan aku

Kini kebebasan berada di tangan!
Apa lagi yang kamu mahukan?!
Apa lagi yang kamu taruhkan?!

Sudah menjadi lumrah kehidupan
Kamu terima satu kemahuan
Akan hilang satu keperluan

Muhasabahlah diri dalam setiap detik perjalanan
Diri tak mampu berdiri tanpa bantuan
Diri tak mampu teguh tanpa pertolongan


Fikir-fikirkanlah...

Tuesday, May 12, 2009

Tali keluarga



Keluarga

Keluarga…
Bagaimana wujudnya keluarga?
Adakah hanya dengan seorang lelaki?
Atau cukup seorang perempuan?

Perlu wujud antara keduanya sebuah ikatan
Ikatan suci sebuah perkahwinan
Yang menjanjikan seribu kebahagiaan
Kemudian lahir waris pemanjang zaman
Mungkin 1, 2, 3 atau 4
Bergantung pada kurniaan
Kasih sayang dicurah melebihi lautan
Sanggup berkorban
Nyawa dan badan
Itulah sifat semulajadi puan dan tuan
Yang kini bergelar ibu dan bapa

Apa yang perlu ada pada keluarga?
Adakah wang berlipat ganda?
Atau perlu segunung harta?

Cukup sekadar rasa bahagia
Buat semua ahli keluarga

Apakah pengertian bahagia?
Setiap orang berbeza cerita
Walaupun dalam satu keluarga
Berbeza fikiran berbeza tanggapan
Berbeza pandangan berbeza keluhan
Walaupun mereka dibawah satu naugan

Mungkin bebas itu bahagia!
Mungkin di kongkong itu bahagia!
Terpulang kepada mereka
Dunia mereka
Hidup mereka

Long, angah, de dan teh
Tersusun pangkat
Mengikut darjat
Tampak indah kukuh terikat
Bernasab yang sama
asal rahim yang sama

Adakah semua ini memberi jaminan?
Bisa mengukuhkan ikatan
Bisa menguatkan tautan
Sebuah tali persaudaraan
Seibu sebapa dan sewarisan?!

Sama sekali TIDAK!
Mungkin benar seibu sebapa
Tapi tidak sama fikiran
Lain telahan
Lain penerimaan

Ikatan ini mampu terungkai
Ikatan ini mampu terurai
Semakin rapuh walau dipertahan
Semakin lapuk walau disimpan

Apa nilai ibu?
Apa nilai bapa?
Jika hasil dari ikatan suci ini
Menjadi duri mencucuk diri

Apa nilai keluarga
Jika ikatannya longgar
Meluruhkan isi?

Mana hilang kasih sayang
Mana hilang kasih sayang
Mana hilang kasih sayang
Mana hilang sebuah K E L U A R G A



Fikir-fikirkanlah...
Related Posts with Thumbnails