Thursday, April 30, 2009

Bro Hafiz



Hadir mu menceriakan
Lahirmu membahagiakan
Katamu mengembirakan

Engkau mudah didampingi
Engkau gemar menasihati
Engkau tahu apa yang pasti ;-)
Engkaulah tempat rujukan kami

Kami senang akan kata mu
Kami suka akan tingkah mu
Kami leka dengan cerita – cerita mu

Cita mu besar selebar lautan
Impianmu tinggi mendongak langit
Susun langkahmu biarkan tampan
Agar jalan mu indah, tidakkan perit

Langkahlah sejauh mungkin
Gapailah setinggi mungkin
Engkau mampu berdiri teguh
Kekal kukuh sebagai penyuluh

Doaku buat mu,
Jadilah benih yang baik dan subur
Berharga lebih dari permata
Biar dimana kamu berada
Semoga tumbuh subur melata

Ikhlas dari seorang kakak kepada adik...

Thursday, April 2, 2009

Uniform & pengenalan



Uniform adalah pengenalan mudah bagi seseorang. Mudah bagi kita untuk mengenali atau mengetahui pekerjaan seseorang berdasarkan uniform atau pakaian seragam mereka. Polis, tentera, jururawat, doktor, mahupun pelajar mempunyai identiti sendiri. Mereka juga mempunyai ciri-ciri serta syarat-syarat yang tersendiri.

Sebagai contoh; Polis. Sesiapa yang ingin memasuki atau berkhidmat dalam polis diraja Malaysia, sudah pasti perlu memenuhi segala syarat-syarat yang telah ditetapkan. Tahap ketinggian, kesihatan tubuh badan, kelulusan akademik dan sebagainya. Sekiranya salah satu daripada syarat-syarat yang ditetapkan tidak dapat dipenuhi, permohonan anda mungkin akan ditolak.

Begitu juga dengan kita. Untuk menjadi insan yang cemerlang, kita perlu mempunyai sifat dan ciri-ciri orang yang cemerlang! Apakah ciri-ciri orang yang cemerlang? Bagaimana untuk menjadi orang yang cemerlang?

Setiap pelajar pasti ada keinginan untuk berjaya. Walaubagaimanapun, berjaya adalah subjektif dan bergantung dengan tafsiran masing-masing. Secara umumnya, ia membawa maksud mendapat A dalam semua mata pelajaran. Oleh itu, setiap pelajar perlu membuat permohonan untuk berjaya dan cemerlang. Bagaimana? Mereka perlu tahu dan faham setiap syarat-syarat yang perlu untuk berjaya! Dan kemudian mempraktikkannya untuk memastikan permohonan mereka berjaya.

Konsep yang sama dipraktikkan untuk menjadi muslim atau muslimah yang sejati. Perlu buat permohonan. Tahu dan faham syarat-syarat untuk lulus. Kemudian mempraktik atau mengamalkannya bagi memastikan diri berjaya.

Fikir-fikirkan...

Inilah cerita aku...

Wednesday, April 1, 2009

Arus & Sungai




Air sungai akan sentiasa mengalir. Mengalir ke hulu dan berakhir di muara. Aliran yang terhasil digelar sebagai arus. Setiap sungai pasti ada arusnya. Yang membezakannya hanyalah deras ataupun perlahan. Ia adalah hukum alam. Kejadian ini diguna pakai dalam kehidupan seharian kita. Sebagai contoh;

1. ‘kita perlu hidup mengikut arus perdana’
2. ‘Aku sekadar hidup mengikut arus’
Ayat yang pertama tampak sungguh bersemangat. Dan ayat yang kedua pula adalah sebaliknya.

Tetapi sekiranya diperhatikan, timbul persoalan: ‘kenapa kita hidup mengikut arus?’ cuba kita duduk & termenung sebentar sambil merenung sungai. Kita akan lihat air yang mengalir. Apakah yang akan turut sama mengalir bersama arus sungai tersebut? Hanyalah daun-daun kering, ranting-ranting kayu yang telah mati dan jatuh kedalam sungai. Serta yang paling menyedihkan jika sepanjang kita termenung tersebut terdapat sampah yang turut sama mengalir mengikut arus!.

Soalan lagi: Adakah ikan yang hidup didalam sungai itu hidup mengikut arus sungai tersebut? Adakah binatang lain yang turut hidup di dalam sungai tersebut mengalir mengikut arus?

Jadi, adakah kita ingin menjadi seperti daun dan ranting kayu yang telah mati dengan hidup mengikut arus?! Dan adakah kita ingin menjadi sampah dengan mengotorkan sungai dan sekadar hidup mengikut arus!!!

Arus perdana, arus kehidupan terkini. Penuh dengan teknologi dan hiburan tanpa had. Hiburan di agungkan dan barat didaulatkan. Arus inikah yang perlu diikuti?!

Fikir-fikirkanlah.

Inilah cerita aku...

Moral of the Story

Sedang duduk sendirian, saya teringat kepada seorang sahabat. Sekarang dia bekerja sebagai cikgu di sebuah sekolah di Perak. Saya mengenalinya semasa kami sama-sama belajar di Universiti Islam Antarabangsa di Gombak. Dia belajar dalam jurusan Ilmu Wahyu. Manakala saya pula dalam jurusan Ekonomi. Saya mengenalinya ketika sama-sama menyertai sebuah syarikat motivasi sebagai fasilitator.

Menurutnya, dia akan mencari moral of the story atas setiap yang berlaku kepadanya pada setiap hari. Biarpun apa yang berlaku adalah perkara yang menyedihkan atau memenatkan.

Oleh itu, saya ambil ia sebagai amalan seharian saya. Ia banyak membantu memberi motivasi kepada diri saya. Kita tidak akan mudah putus asa, patah hati dan menyalahkan diri sendiri atau keadaan. Kita akan sentiasa mencari sesuatu untuk memotivasikan diri kita. Ia amat-amat membantu. Dan yang paling penting, ia dapat membantu kita mengawal emosi dan tekanan yang datang.

Cari dan fikirkan perkara yang baik sahaja. Senyum dalam setiap keadaan.

Kalau tak percaya cubalah. Tetapi jangan sesekali rumusan dan kesimpulan anda berakhir dengan menyalahkan takdir dan kejadian Allah!


Inilah cerita aku...
Related Posts with Thumbnails