Tuesday, February 10, 2009

Rancangan TV & pengajarannya

Seperti biasa setiap hujung minggu aku bercuti (sabtu dan ahad). Disebabkan adanya taipusam pada hari ahad, maka cuti tersebut telah dibawa kehari isnin. Oleh itu, aku bercuti selama 3 hari pada hujung minggu yang sudah.

Alhamdulillah taipusam kali ini jatuh pada hari cuti. Aku adalah antara mereka yang terkesan daripada perayaan ini. Rumah ku terletak di Sg. Tua. Jalan ulang alik aku adalah dihadapan kuil besar meraka. Secara langsung dan tidak langsung aku memang terkena tempiasnya. Oleh itu, kami mengambil keputusan untuk tidak keluar berjalan-jalan pada minggu tersebut. Jadi, aku sekadar duduk dirumah menonton television dan bermain dengan buah hatiku.

Sepanjang cuti, pelbagai rancangan yang aku tonton. Cerita hindustan, indonesia, Malaysia (sudah tentu) dan berbagai-bagai lagi. Apa yang menarik adalah.... aku dapat pelbagai kata2 menarik sepanjang tontonan aku. Antara yang aku ingat; 'Kalau mahu kenal tahap seseorang tersebut, lihatlah siapa musuhnya. Hebat musuhnya, maka hebatlah orangnya.' Ia adalah antara dialog dalam filem hindustan.

Satu lagi filem yang menarik perhatian ku adalah filem punjabi. Dalam filem tersebut terdapat dialog berkenaan ketuhanan. Ia dituturkan apabila seorang lelaki terlihatkan sekumpulan muslim bersolat, dan terimbau kenangannya semasa dia sedang menunggu seorang perempuan habis bersolat. Aku katakan bersolat kerana perempuan tersebut adalah muslim dan ketika itu memang dia sedang bersolat (tahiyat akhir). Dan lelaki ini pula adalah dikalangan mereka yang tidak mempunyai sebarang agama. Dia mundar mandir disisi sahabatnya (aku tak pasti samaada mereka adalah pasangan kekasih). Apabila siperempuan selesai sahaja berdoa, terus sahaja silelaki dengan pantas merapati dan menyentuh si perempuan. Terkejut sahabatnya dan memarahinya atas perlakuan tersebut. Berlakulah dialog tersebut [lebih kuranglah ;-) ];

P: Kenapa ni?
L: Saya terasa sunyi dan diabaikan apabila awak khusyuk bersama tuhan awak!
P: sekadar tersenyum
L: Kanapa hari ini lama awak bersembahyang?
P: Hari ini saya berbual-bual dengan Dia berkenaan awak. Saya bercerita tentang awak pada dia..... dan seterusnyalah...

Apa yang menarik perhatianku adalah dialog yang aku hitamkan. Terasa dekat dengan Dia apabila mendengar dia menuturkan kata2 tersebut.

Setiap hari kita bersolat, membaca Al-Quran dan sebagainya. Tetapi kita masih terasa jauh dengannya. Ini kerana kita sendiri yang meletakkan jurang antara kita dan Dia. Kita menganggap dia sebagai Ketua. Sebagai atasan yang perlu dipatuhi dan dihormati. Jadi kita tidak cuba mendekatkan diri kita kepadanya. Kita sekadar menghormati Dia dan bukannya menghampiri Dia. Sama keadaannya antara kita dan majikan (secara kebiasaannya).

Oleh itu, cuba kita rapatkan jurang tersebut. Kita anggap Dia sebagai rakan, sahabat dan teman. Kita berbual dengannya. Mengadu dengannya. Pada waktu dimana kita lapang, kita berbual dengannya. Apabila kita tukar rasa ini... ia dapat membantu kita menjadikan dia sebagai kekasih kita. Terasa kecintaannya. InsyaAllah..

Menonton tv pun mendatangkan faedah.... Firman Allah: .... bagi mereka yang tahu berfikir


Inilah cerita aku...

No comments:

Related Posts with Thumbnails