Wednesday, April 1, 2009

Arus & Sungai




Air sungai akan sentiasa mengalir. Mengalir ke hulu dan berakhir di muara. Aliran yang terhasil digelar sebagai arus. Setiap sungai pasti ada arusnya. Yang membezakannya hanyalah deras ataupun perlahan. Ia adalah hukum alam. Kejadian ini diguna pakai dalam kehidupan seharian kita. Sebagai contoh;

1. ‘kita perlu hidup mengikut arus perdana’
2. ‘Aku sekadar hidup mengikut arus’
Ayat yang pertama tampak sungguh bersemangat. Dan ayat yang kedua pula adalah sebaliknya.

Tetapi sekiranya diperhatikan, timbul persoalan: ‘kenapa kita hidup mengikut arus?’ cuba kita duduk & termenung sebentar sambil merenung sungai. Kita akan lihat air yang mengalir. Apakah yang akan turut sama mengalir bersama arus sungai tersebut? Hanyalah daun-daun kering, ranting-ranting kayu yang telah mati dan jatuh kedalam sungai. Serta yang paling menyedihkan jika sepanjang kita termenung tersebut terdapat sampah yang turut sama mengalir mengikut arus!.

Soalan lagi: Adakah ikan yang hidup didalam sungai itu hidup mengikut arus sungai tersebut? Adakah binatang lain yang turut hidup di dalam sungai tersebut mengalir mengikut arus?

Jadi, adakah kita ingin menjadi seperti daun dan ranting kayu yang telah mati dengan hidup mengikut arus?! Dan adakah kita ingin menjadi sampah dengan mengotorkan sungai dan sekadar hidup mengikut arus!!!

Arus perdana, arus kehidupan terkini. Penuh dengan teknologi dan hiburan tanpa had. Hiburan di agungkan dan barat didaulatkan. Arus inikah yang perlu diikuti?!

Fikir-fikirkanlah.

Inilah cerita aku...

No comments:

Related Posts with Thumbnails